Travel Story :Bruno And Victoria

Sedar tak sedar kita sudah berada di bulan Mac bagi tahun 2017. Bermakna tinggal lebih kurang sembilan bulan lagi kita akan mengucapkan kata keramat “Happy New Year 2018”. Itupun jika umur kita panjang…. jika tidak..apa yang kita tinggalkan? Selain amalan yang baik, salah satu yang paling indah untuk diingati adalah kenangan.

Sehingga bulan Mac tahun ini, saya belum lagi pergi ke mana-mana. Terlalu sibuk dengan rutin-rutin harian yang perlu diselesaikan dan lebih penting lagi keadaan kewangan yang amat sukar. Nilai mata wang Ringgit Malaysia benar-benar memendekkan langkah kaki ku. Lagi pula, sepanjang tiga bulan pertama ini saya dikunjungi beberapa orang rakan dari luar negara, jadi kerinduan untuk jenjalan tu terubat sedikit.

Pada posting lalu saya telah ceritakan kisah Gary Woods dari Edinburgh Scotland yang menumpang di rumah ku selama lebih kurang 2 minggu (Couchsurfing). Kali ini pula, saya kongsikan kisah kembara  pasangan dari Brazil iaitu Bruno Miguel dan Victoria Farina. Kisah mereka juga tidak kurang menariknya.

17200871_1878198012451613_3649761082395970741_n

Aku dan Vic

Mereka berdua ini dari Brazil dan memulakan misi kembara ke Asia beberapa bulan yang lalu.Pernah bekerja di bidang pelancongan dan beberapa agency lain sebelum  mengambil keputusan untuk berhenti (sementara) dan memulakan jelajah Asia. Seperti biasa, orang-orang Eropah, America latin dan sebagainya, impian kembara mereka yang pertama adalah untuk jelajah Asia. It’s a big dream for them. Seperti juga halnya dengan kita di Sebelah Asia ~ yang teruja menjejakkan kaki  di benua Eropah, Timur Tengah, Scandinavian, Benua Amerika dan sebagainya.

Pantai Pasir Tengkorak Langkawi

Pasir Pantai Tengkorak Langkawi, Malaysia

What a fun!

Sememangnyalah… perbedaan menjadi tarikan. Beza budaya, norma-norma sosial, agama dan landskap demografi dan sejarah, menjadi tarikan pelancong datang ke suatu tempat. Namun apa yang amat saya kagumi bukan sahaja Bruno, Gary dan Vic, rata-rata traveller dari luar negara ini amat appreciate dan betul-betul menikmati tempat yang mereka lawati. Tidak seperti saya yang terkadang seperti “Touch n Go” sahaja.

Mengapa?  Bagaimana?

Faktor utama adalah masa.

Namun lebih penting dari itu adalah keberanian. Bagi saya, mereka berjiwa tegar. Bukan mudah untuk meninggalkan pekerjaan demi untuk memuaskan keinginan untuk mengembara. Apatah lagi dalam masyarakat kita yang masih tidak dapat menerima “passion” kembara ini sebagai sesuatu yang perlu dipenuhi. Pada mereka, ini kerja palui. Menghabis duit saja.

“Kau ini jalaaaaaaan saja bah… enjoy saja kau tau”.

“Kalau kau mati di mana-mana macam mana?”

Huh..panjang sungguh fikiran. Sampai ada yang menulis artikel yang melarang mengawini perempuan yang suka “travel” atas beberapa sebab yang penulis itu rasa tidak “elok”. Nantilah jika ada masa, saya akan ulas isu itu. Move on baby! Saya tak suka orang yang terlalu sceptical dan suka generalisasi kan semua benda. Relationship itu bagi saya adalah persepakatan dan kepercayaan. Dan yang paling penting understanding.

Jadi apa susah? pilih sahaja pasangan yang punya hobi seperti anda juga. Seperti Bruno and Victoria. Keduanya gemar melancong so boleh melancong bersama-sama.

Kali pertama bertemu ketika saya “pick-up” mereka di KKIA. Menaiki pesawat Airasia dari Singapore, seperti biasa delayed 2 jam. Bruno menghubungi ku melalui Couchsurfing untuk menjadi surfer untuk semalam di rumah ku memandangkan esok paginya mereka sudah ke North Borneo. Kudat. Mereka akan berada di sana ~ Simpang Mengayau ~ selama lebih kurang sebulan untuk jenjalan sambil volunteer di “Tampat Do Aman”.

17203179_1878197969118284_6737562044531758277_n

Satu Malam Saja

17191285_1878197955784952_5260789284777673388_n

Token Of Good Memories

Sebelum ini mereka sudah ke Thailand dan Vietnam sebelum ke Singapura. Di Singapore, mereka menjadi nanny kepada kucing tuan rumah yang pergi melancong, jadi Bruno dan Vic menjaga rumah mereka buat sementara. Best kan jika dapat peluang begitu?

Singapore

Singapore

15894483_1296194683780246_2707338190188020564_n

Marina bay Singapore

Ayuthia Thailand

Ayuthia Thailand

Lopburi Thailand

16427259_1327298410669873_1947201743821093478_n

The Brazilian Skill ~ With Local Kids At Simpang Mengayau

Tips Of Borneo

Simpang Mengayau

16708548_1661478890828323_6353591838654359099_n

16729276_1426340547378105_7896665035565939179_n

Tampat Do Aman, Kudat

15894511_1540894339258361_8485160523631540358_n

16711874_1866415243629890_4393838938868435282_n

Meeting with Bru & Vic again when they came back from Kudat

I take them for dinner at KK Waterfront.

16831132_1582935071720954_5080570196985535100_n

Sungai Kinabatangan ~ Borneo Rainforest

15977767_1539015806112881_3701863357402568612_n

Batu Cave Temple

15894955_1538033712877757_7214509221701187447_n

Penang

Penang Malaysia

Penang National Park

Penang

16729508_1663500780626134_5943264009047650765_n

Kuala Lumpur

Where to ..next dude? Is it Indonesia? Where ever you go next, my prayers are with you. Such a nice people.Beautiful souls and invoke good vibes … a good feelings…such as…no matter who we are…be good to each other…we are just PEOPLE of the earth.

Begitulah perkenalan yang singkat, namun pasti di hati kami tetap tersemat sebagai kenangan terindah.

Well, Bruno… 3 years is a long time to wait..go back faster to Brazil so I can visit you and Vic!

Lots of love. From fellow traveller.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: